Sarjana missorientasi (udah sarjana, mau kemana???)

Posted: Januari 9, 2012 in Uncategorized

Sarjana missorientasi (udah sarjana, mau kemana???)

Banyak, bahkan sudah banyak sekali jumlah sarjana di Indonesia, jika dihitung dari banyaknya bidang ilmu dan julah PT yang negri dan swasta (berikut jenis-jenis lainnya), maka jumlah sarjana bisa banyak sekali. Jumlah sarjana yang terus meningkat mungkin akan meningkat secara eksponensial dan berbanding lurus dengan jumlah siswa setaraf sma yang tamat sekolah, belum lagi ditambah siswa tamatan tahun kemaren yang nunggu tahun ini untuk kuliah, dan akhirnya setelah diterima nanti akan (mau tak mau) jadi sarjana (atau setingkat dengan itu).
Saya gak tau deh berapa jumlahnya (gak dapat datanya heheh), tapi dari gambaran yang saya tulis diatas, saya rasa kita bisa mengira-ngira jumlah sarjana di Indonesia. Saya pun sekarang seorang sarjana (Alhamdulillah), dan bagaimana rasanya menjadi sarjana? Luarbiasa dan bangga, lha, bagaimana tidak bangga, lebih dari 4 tahun (bagi yang kurang, selamat yaa… ) mengejar gelar ini, dan sekarang dapat, luar biasa kan?
Back to topic, nah, muncul sebuah pertanyaan yang pastinya menghinggapi bagi hampir sebagian besar sarjana muda,,, udah sarjana mau kemana?????
Nah lho, kok bingung? Kok senyum? Atau kok ketawa?, banyak argument yang kita miliki setelah mendapat pertanyaan ini, mudah saja menjawabnya jika kita sudah tau apa jawabannya dan sulit menjawabnya jika kita belum tau jawabannya (nah lho, apa-apaan ini..??)
Ya, bagi yang sudah punya planning maka “its easy to answer..”, tapi bagi yang belum punya planning “mmmmmm….”, but, pertanyaan itu kembali Ke diri seorang sarjana muda itu. Intinya adalah bagaimana kita mereaksikan diri dengan sesuatu yang baru dari kehidupan kampus, menurut saya kehidupan kampus itu bukan kehidupan sebenarnya, karena kehidupan sebenarnya berada setelah kampus, ya, tantangan sebenarnya itu ada setelah tamat dari kampus.
Tantangan untuk menjadi gubernur BEM atau bahkan Presiden BEM sekalipun, belumlah bisa disamakan dengan tantangan dunia kerja (nah, udah serius nih bahasannya), bagaimana sama, untu menjadi gubernur BEM, banyak yang mendukung, sedangkan untuk nyari kerja, sifatnya sendiri-sendiri, dan sebenarnya disinilah butuh dukungan, saya pernah dengar orang ngomong (lupa siapa orangnya), “pertemanan di kampus itu akan mudah hilang setelah diluar kampus”. Mmmmm menurut saya gak sepenuhnya benar, tapi ada benarnya juga, gak beberapa orang yang kita kenal semasa di kampus, menjadi teman akrab kita diluar kampus (ayo, direview lagi ada berapa orang temanmu yang bertahan hingga diluar kampus, akan memasuki dunia kerja)
Jangan sampai setelah menjadi sarjana, kuta menanyakan hal ini “mau kerja apa yaa??”, lha, kenapa baru nanya sekarang? Menjadi seorang sarjana, kita memang dituntut untuk bisa kerja dimana saja, tapi bukan untuk kerja apa saja, bukankah kita punya keahlian masing-masing sesuai jurusan seaktu kuliah ?. Nanti ada pernyataan, “nyari kerja kan susah bro, kerja apa ajalah yang penting halal”. Benar, absolutely right, kerja apa aja boleh yang penting halal, siapa yang ngelarang pekerjaan halal? Gak ada. Tapi pilihlah pekerjaan yang sesuai dengan keahlian masing-masing, kan berat tuh?. Hingga nanti bukan kita yang nyari kerja tapi kerja yang nyari kita
Ya, berat, sangat berat malah bagi yang belum mempersiapkannya (sarjananya dapet eh ilmunya kurang), gmana solusinya? Pantaskan diri kita untuk pekerjaan itu dahulu, buat diri kita ahli dalam bidang itu, buat diri kita adalah indvidu yang dicari untuk pekerjaan itu. Bukankah setiap perusahaan yang menerima pegawai, selalu menuliskan requirement atau syarat? Unutk apa? Adalah untuk mencari orang yang pantas dan cocok untuk pekerjaan itu.
So how? Persiapan.. persiapan.. persiapan…
Nah, bagi yang belum mempersiapkan diri untuk terjun kedunia ini, maka mungkin akan membutuhkan sedikit waktu untuk beradaptasi (bahasa kerennya, mengang**ur), dan bagi yang sudah mempersiapkan diri, congrat bro and sista….!! The door is open, jump..jump..jump..!!!
Bagi yang udah sarjana, gak ada sih kata terlambat untuk persiapan diri, masih ada waktu, sangat banyak waktu malah, sebelum berkunjung kedunia berikutnya. Dan yang paling penting menurut saya persiapannya adalah spesifikasi atau keahlian kita, based on jurusan di PT.
Bagi yang belum sarjana atau yang jadi mahasiswa lagi setelah sarjana (s2), sepertinya persiapannya harus lebih matang lagi, kalian-kalin yang tau persiapan seperti apa yang dibutuhkan. Ayo persiapkan diri menuju dunia yang sebenarnya.
Ingat kawan, Indonesia sudah hamper penuh dengan banyak Sarjana, nah, bedakan dirimu dengan sarjana-sarjana lain, dan kamu akan terlihat. Dan lakukan persiapan hingga kalian tidak bertanya lagi pada diri kalin sendiri sebuah pertanyaan retoris “setelah sarjana, mau kemana?”
Sebuah mutiara hitam yang berada diantara seribu mutiara putih, pasti akan kehilatan.

Komentar
  1. tanris mengatakan:

    mau nikah tapi ndak ada yang mau😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s